KKO Taksonomi Bloom Revisi Anderson & Level Kognitif K 2013

Kata Kerja Operasional (KKO)Taksonomi Bloom Soal HOTS – Kata Kerja Operasional (KKO) Taksonomi Bloom edisi revisi ini bisa anda gunakan sebagai acuan, utamanya bagi anda para guru dalam menyusun soal HOTS.

Dewasa ini tentunya tuntutan peran guru sebagai penyusun soal HOTS sangat ditekankan. Hal ini mengingat metode penilaian yang akan dilaksanakan banyak mengacu kepada hasil PISA (Programme for International Student Assessment).

Yang mana proses penilaian di PISA selalu menggunakan soal-soal bercirikan soal HOTS, dengan bermuatan indikator berpikir kritis dan berpikir kreatif.

Sebab itu, bagi bapak guru perlu mengupgrade diri sebagai bekal melakukan asesmen terhadap murid dengan menggunakan soal-soal bertipe HOTS.

Maka untuk memudahkan penyusunan soal HOTS perlu kita ketahui kata kerja operasional (KKO) yang sering digunakan dalam menyusun soal tersebut.

Sehingga kerja bapak-ibu guru akan relatif lebih mudah jika telah mengenal kata kerja operasional tersebut dengan baik.

Namun sebelum membahas lebih jauh, tentunya kita perlu mengetahui terlebih dahulu beberapa hal mengenai high order thinking skills atau yang sering kita sebut HOTS.

Diantaranya yang akan kita bahas di sini adalah pengertian dan kategori soal HOTS. Termasuk juga yang tidak kalah penting adalah level-level kognitif dalam penyusunan soal HOTS.

Namun bagi anda yang ingin langsung membaca mengenai kata kerja operasional, bisa langsung scroll ke bawah.

Di bagian bawah artikel ini kami sajikan kata kerja operasional yang terdiri dari:

  1. Kata kerja ranah kognitif
  2. Kata kerja ranah afektif
  3. Kata kerja ranah psikomotorik

Selamat membaca!

Pengertian Higher Order Thinking Skill (HOTS)

Keterampilan berpikir merupakan gabungan dua kata yang memiliki makna berbeda, yaitu berpikir (thinking) dan keterampilan (skills).

Berpikir merupakan proses kognitif, yaitu mengetahui, mengingat, dan mempersepsikan.

Sedangkan arti dari keterampilan, yaitu tindakan dari mengumpulkan dan menyeleksi informasi, menganalisis, menarik kesimpulan, gagasan, pemecahan persoalan, mengevaluasi pilihan, membuat keputusan dan merefleksikan (Wilson, 2000, p.7).

Higher Order Thinking Skill (HOTS) atau kemampuan berpikir tingkat tinggi dijelaskan oleh Gunawan (2003, p.171) sebagai proses berpikir yang mengharuskan siswa untuk memanipulasi informasi yang ada dan ide-ide dengan cara tertentu yang memberikan mereka pengertian dan implikasi baru.

Misalnya, ketika siswa menggabungkan fakta dan ide dalam proses mensintesis, melakukan generalisasi, menjelaskan, melakukan hipotesis dan analisis, hingga siswa sampai pada suatu kesimpulan.

Rosnawati (2013, p.3) menjelaskan kemampuan berpikir tingkat tinggi dapat terjadi ketika seseorang mengaitkan informasi yang baru diterima dengan informasi yang sudah tersimpan di dalam ingatannya.

Setelah itu menghubung-hubungkannya dan/atau menata ulang serta mengembangkan informasi tersebut sehingga tercapai suatu tujuan atau pun suatu penyelesaian dari suatu keadaan yang sulit dipecahkan.

Kategori HOTS

King et al. (2013, p.1) mengkategorikan HOTS sebagai berikut: (1) berpikir kritis dan berpikir logis,

(2) berpikir reflektif,

(3) berpikir metakognitif, dan

(4) berpikir kreatif.

Cara mengevalusi HOTS peserta didik dapat ditempuh dengan cara mengukur melalui beberapa cara, yaitu;

(1) memilih (multiple-choice, matching, dan rank-order items),

(2) menggeneralisasi (jawaban singkat, esai), dan

(3) memberi alasan.

Bagarukayo et al. (2012, p.120) mendefinisikan HOTS meliputi:

Baca Juga:  Soal P3K 2021 dan Jawabannya Semua Kompetensi

(1) membuat keputusan,

(2) menyelesaikan masalah,

(3) berpikir kritis,

(4) menganalisis,

(5) mensintesis, serta

(6) menginterpretasi.

Zohar & Dori (2003, pp.145-181) mengkategorikan HOTS menjadi:

(1) berargumen konstruktif,

(2) mengajukan pertanyaan ilmiah,

(3) membuat perbandingan,

(4) memecahkan masalah rumit nonalgoritma,

(5) menggolongkan perbedaan pendapat, dan

(6) mengidentifikasi asumsi yang tersirat.

Sedangkan Kemendikbud (2017, p.3) menjelaskan bahwa soal-soal HOTS merupakan instrumen pengukuran yang digunakan untuk mengukur kemampuan berpikir tingkat tinggi, yaitu:

  • kemampuan berpikir yang tidak sekadar mengingat (recall),
  • menyatakan kembali (restate),
  • atau merujuk tanpa melakukan pengolahan (recite).

Soal-soal HOTS pada konteks asesmen mengukur kemampuan:

  1. transfer satu konsep ke konsep lainnya,
  2. memproses dan menerapkan informasi,
  3. mencari kaitan dari berbagai informasi yang berbeda-beda,
  4. menggunakan informasi untuk menyelesaikan masalah, dan
  5. menelaah ide dan informasi secara kritis.

Meskipun demikian, soal-soal yang berbasis HOTS tidak berarti soal yang lebih sulit daripada soal recall.

Dilihat dari dimensi pengetahuan, umumnya soal HOTS mengukur dimensi metakognitif, tidak sekadar mengukur dimensi faktual, konseptual, atau prosedural saja.

Dimensi metakognitif menggambarkan kemampuan menghubungkan beberapa konsep yang berbeda, menginterpretasikan, memecahkan masalah (problem solving), memilih strategi pemecahan masalah, menemukan (discovery) metode baru, berargumen (reasoning), dan mengambil keputusan yang tepat.

Keterampilan Berpikir dalam Taksonomi Bloom

Khan & Inamullah (2011, pp.149-151) menyatakan bahwa keterampilan berpikir di dalam taksonomi Bloom terbagi menjadi dua, yaitu

  1. keterampilan berpikir tingkat rendah, dan
  2. keterampilan berpikir tingkat tinggi.

Keterampilan berpikir dari taksonomi Bloom direvisi oleh Anderson dan dipublikasikan Tahun 2001.

Pada awalnya taksonomi Bloom yang dipublikasikan pada tahun 1956 terdiri dari;

  • knowledge,
  • understand,
  • application,
  • analysis,
  • synthesis dan
  • evaluation.

Revisi yang dilakukan menggunakan dua dimensi, yaitu;

  1. dimensi pengetahuan (fakta, konsep, prosedur, metakognitif), dan
  2. dimensi proses kognitif (remember, understand, apply, analyze, evaluate, dan create).

Guru dapat menentukan dua dimensi dalam proses pembelajaran yang disesuaikan dengan kata kerja operasional dan materi pembelajaran (Reeves, 2006, p.297; Yang, et al., 2012, p.495).

Dimensi proses berpikir dalam Taksonomi Bloom sebagaimana yang telah disempurnakan oleh Anderson & Krathwohl (2001), terdiri atas kemampuan:

  • mengetahui (knowing-C1),
  • memahami (understanding-C2),
  • menerapkan (aplying-C3),
  • menganalisis (analyzing-C4),
  • mengevaluasi (evaluating-C5), dan
  • mengkreasi (creating-C6).

Soal-soal HOTS pada umumnya mengukur kemampuan pada ranah menganalisis (analyzing-C4), mengevaluasi (evaluating-C5), dan mengkreasi (creating-C6).

Gilligan (2007, p.7) menyatakan bahwa taksonomi Bloom hasil revisi sangat berguna bagi guru untuk untuk mengembangkan keterampilan berpikir tingkat tinggi dalam pelaksanaan pembelajaran.

Guru menggunakan kata kerja operasional yang berhubungan dengan keterampilan berpikir tingkat tinggi. Pada pemilihan kata kerja operasional (KKO) untuk merumuskan indikator soal HOTS, hendaknya tidak terjebak pada pengelompokkan KKO.

Sebagai contoh kata kerja ‘menentukan’ pada Taksonomi Bloom ada pada ranah C2 dan C3.

Dalam konteks penulisan soal-soal HOTS, kata kerja ‘menentukan’ bisa jadi ada pada ranah C5 (mengevaluasi) apabila untuk menentukan keputusan didahului dengan proses berpikir menganalisis informasi yang disajikan pada stimulus lalu peserta didik diminta menentukan keputusan yang terbaik.

Bahkan kata kerja ‘menentukan’ bisa digolongkan C6 (mengkreasi) bila pertanyaan menuntut kemampuan menyusun strategi pemecahan masalah baru.

Jadi, ranah kata kerja operasional (KKO) sangat dipengaruhi oleh proses berpikir apa yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan yang diberikan.

Baca Juga:  Membandingkan Unsur Surat Pribadi dan Surat Dinas Dengan Tabel

Pada penyusunan soal-soal HOTS umumnya menggunakan stimulus. Stimulus merupakan dasar untuk membuat pertanyaan.

Dalam konteks HOTS, stimulus yang disajikan hendaknya bersifat kontekstual dan menarik. Stimulus dapat bersumber dari isu-isu global seperti masalah teknologi informasi, sains, ekonomi, kesehatan, pendidikan, dan infrastruktur.

Stimulus juga dapat diangkat dari permasalahan-permasalahan yang ada di lingkungan sekitar satuan pendidikan seperti budaya, adat, kasus-kasus di daerah, atau berbagai keunggulan yang terdapat di daerah tertentu.

Kreativitas seorang guru sangat mempengaruhi kualitas dan variasi stimulus yang digunakan dalam penulisan soal HOTS.

Level Kognitif Kata Kerja Operasional

 Sebagaimana  telah  diuraikan  sebelumnya,  terdapat  beberapa  kata  kerja operasional (KKO) yang sama namun berada pada ranah yang berbeda.

Perbedaan penafsiran ini sering muncul ketika guru menentukan ranah KKO yang akan digunakan dalam penulisan indikator soal.

Untuk meminimalkan permasalahan tersebut, Puspendik (2015) mengklasifikasikannya menjadi 3 level kognitif sebagaimana digunakan dalam kisi-kisi UN sejak tahun pelajaran 2015/2016. Pengelompokan level kognitif tersebut yaitu:

  1. pengetahuan dan pemahaman (level 1),
  2. aplikasi (level 2), dan
  3. penalaran (level 3).

Berikut dipaparkan secara singkat penjelasan untuk masing-masing level tersebut:

1. Pengetahuan dan Pemahaman (Level 1)

Level kognitif pengetahuan dan pemahaman mencakup dimensi proses berpikir mengetahui (C1) dan memahami (C2). Ciri-ciri soal pada level 1 adalah mengukur pengetahuan faktual, konsep, dan procedural.

Bisa jadi soal-soal pada level 1 merupakan soal kategori sukar, karena untuk menjawab soal tersebut peserta didik harus dapat mengingat beberapa rumus atau peristiwa, menghafal definisi, atau menyebutkan langkah-langkah (prosedur) melakukan sesuatu.

Namun soal-soal pada level 1 bukanlah merupakan soal-soal HOTS. Contoh KKO yang sering digunakan adalah: menyebutkan, menjelaskan, membedakan, menghitung, mendaftar, menyatakan, dan lain-lain.

2. Aplikasi (Level 2)

 Soal-soal pada level kognitif aplikasi membutuhkan kemampuan yang lebih tinggi daripada level pengetahuan dan pemahaman. Level kognitif aplikasi mencakup dimensi proses berpikir menerapkan atau mengaplikasikan (C3).

Ciri-ciri soal pada level 2 adalah mengukur kemampuan:

  1. menggunakan pengetahuan faktual, konseptual, dan prosedural tertentu pada konsep lain dalam mapel yang sama atau mapel lainnya; atau
  2. menerapkan pengetahuan faktual, konseptual, dan prosedural tertentu untuk menyelesaikan masalah kontekstual (situasi lain).

Bisa jadi soal-soal pada level 2 merupakan soal kategori sedang atau sukar, karena untuk menjawab soal tersebut peserta didik harus dapat mengingat beberapa rumus atau peristiwa, menghafal definisi/konsep, atau menyebutkan langkah-langkah (prosedur) melakukan sesuatu.

Selanjutnya pengetahuan tersebut digunakan pada konsep lain atau untuk menyelesaikan permasalahan kontekstual.

Namun soal-soal pada level 2 bukanlah merupakan soal-soal HOTS. Contoh KKO yang sering digunakan adalah: menerapkan, menggunakan, menentukan, menghitung, membuktikan, dan lain-lain.

3. Penalaran (Level 3)

Level penalaran merupakan level kemampuan berpikir tingkat tinggi (HOTS), karena untuk menjawab soal-soal pada level 3 peserta didik harus mampu mengingat, memahami, dan menerapkan pengetahuan faktual, konseptual, dan prosedural serta memiliki logika dan penalaran yang tinggi untuk memecahkan masalah-masalah kontekstual (situasi nyata yang tidak rutin).

Level penalaran mencakup dimensi proses berpikir menganalisis (C4), mengevaluasi (C5), dan mengkreasi (C6).

Pada dimensi proses berpikir menganalisis (C4) menuntut kemampuan peserta didik untuk menspesifikasi aspek-aspek/elemen, menguraikan, mengorganisir, membandingkan, dan menemukan makna tersirat.

Pada dimensi proses berpikir mengevaluasi (C5) menuntut kemampuan peserta didik untuk menyusun hipotesis, mengkritik, memprediksi, menilai, menguji, membenarkan atau menyalahkan.

Sedangkan pada dimensi proses berpikir mengkreasi (C6) menuntut kemampuan peserta didik untuk merancang, membangun, merencanakan, memproduksi, menemukan, memperbaharui, menyempurnakan, memperkuat, memperindah, menggubah.

Baca Juga:  35 Formasi CPNS ini Wajib Up Surat Tanda Registrasi (STR) di SSCASN!

Soal-soal pada level penalaran tidak selalu merupakan soal-soal sulit.

Kata Kerja Operasional (KKO) Taksonomi Bloom Revisi

Berikut kami sampaikan kata kerja operasional yang bisa anda gunakan sebagai acuan dalam penyusunan soal HOTS, yang terdiri dari: kata kerja ranah kognitif, afektif dan psikomotorik.

1. KKO Taksonomi Bloom Ranah Kognitif

Pengetahuan (C1) Pemahaman (C2) Penerapan (C3) Analisis (C4) Sintesis

(C5)

Penilaian (C6)
Mengutip

Menyebutkan

Menjelaskan

Menggambar

Membilang

Mengidentifikasi

Mendaftar

Menunjukkan

Memberi label

Memberi indeks

Memasangkan

Menamai

Menandai

Membaca

Menyadari

Menghafal

Meniru

Mencatat

Mengulang

Mereproduksi

Meninjau

Memilih

Menyatakan

Mempelajari

Mentabulasi

Memberi kode

Menelusuri

Menulis

Memperkirakan

Menjelaskan

Mengkategorikan

Mencirikan

Merinci

Mengasosiasikan

Membandingkan

Menghitung

Mengkontraskan

Mengubah

Mempertahankan

Menguraikan

Menjalin

Membedakan

Mendiskusikan

Menggali

Mencontohkan

Menerangkan

Mengemukakan

Mempolakan

Memperluas

Menyimpulkan

Meramalkan

Merangkum

Menjabarkan

 

Menugaskan

Mengurutkan

Menentukan

Menerapkan

Menyesuaikan

Mengkalkulasi

Memodifikasi

Mengklasifikasi

Menghitung

Membangun

Membiasakan

Mencegah

Menentukan

Menggambarkan

Menggunakan

Menilai

Melatih

Menggali

Mengemukakan

Mengadaptasi

Menyelidiki

Mengoperasikan

Mempersoalkan

Mengkonsepkan

Melaksanakan

Meramalkan

Memproduksi

Memproses

Mengaitkan

Menyusun

Mensimulasikan

Memecahkan

Melakukan

Mentabulasi

Memproses

Meramalkan

Menganalisis

Mengaudit

Memecahkan

Menegaskan

Mendeteksi

Mendiagnosis

Menyeleksi

Merinci

Menominasikan

Mendiagramkan

Megkorelasikan

Merasionalkan

Menguji

Mencerahkan

Menjelajah

Membagankan

Menyimpulkan

Menemukan

Menelaah

Memaksimalkan

Memerintahkan

Mengedit

Mengaitkan

Memilih

Mengukur

Melatih

Mentransfer

Mengabstraksi

Mengatur

Menganimasi

Mengumpulkan

Mengkategorikan

Mengkode

Mengombinasikan

Menyusun

Mengarang

Membangun

Menanggulangi

Menghubungkan

Menciptakan

Mengkreasikan

Mengoreksi

Merancang

Merencanakan

Mendikte

Meningkatkan

Memperjelas

Memfasilitasi

Membentuk

Merumuskan

Menggeneralisasi

Menggabungkan

Memadukan

Membatas

Mereparasi

Menampilkan

Menyiapkan Memproduksi

Merangkum

Merekonstruksi

 

Membandingkan

Menyimpulkan

Menilai

Mengarahkan

Mengkritik

Menimbang

Memutuskan

Memisahkan

Memprediksi

Memperjelas

Menugaskan

Menafsirkan

Mempertahankan

Memerinci

Mengukur

Merangkum

Membuktikan

Memvalidasi

Mengetes

Mendukung

Memilih

Memproyeksikan

 

 

2. KKO Taksonomi Bloom Ranah Afektif

Menerima (A1) Menanggapi (A2) Menilai (A3) Mengelola (A4) Menghayati (A5)
Memilih

Mempertanyakan

Mengikuti

Memberi

Menganut

Mematuhi

Meminati

 

Menjawab

Membantu

Mengajukan

Mengompromikan

Menyenangi

Menyambut

Mendukung

Menyetujui

Menampilkan

Melaporkan

Memilih

Mengatakan

Memilah

Menolak

Mengasumsikan

Meyakini

Melengkapi

Meyakinkan

Memperjelas

Memprakarsai

Mengimani

Mengundang

Menggabungkan

Mengusulkan

Menekankan

Menyumbang

Menganut

Mengubah

Menata

Mengklasifikasikan

Mengombinasikan

Mempertahankan

Membangun

Membentuk pendapat

Memadukan

Mengelola

Menegosiasi

Merembuk

Mengubah perilaku

Berakhlak mulia

Mempengaruhi

Mendengarkan

Mengkualifikasi

Melayani

Menunjukkan

Membuktikan

Memecahkan

3. KKO Taksonomi Bloom Ranah Psikomotorik

Menirukan (P1) Memanipulasi (P2) Pengalamiahan (P3) Artikulasi (P4)
Mengaktifkan

Menyesuaikan

Menggabungkan

Melamar

Mengatur

Mengumpulkan

Menimbang

Memperkecil

Membangun

Mengubah

Membersihkan

Memposisikan

Mengonstruksi

Mengoreksi

Mendemonstrasikan

Merancang

Memilah

Melatih

Memperbaiki

Mengidentifikasikan

Mengisi

Menempatkan

Membuat

Memanipulasi

Mereparasi

Mencampur

Mengalihkan

Menggantikan

Memutar

Mengirim

Memindahkan

Mendorong

Menarik

Memproduksi

Mencampur

Mengoperasikan

Mengemas

Membungkus

 

Mengalihkan

Mempertajam

Membentuk

Memadankan

Menggunakan

Memulai

Menyetir

Menjeniskan

Menempel

Menseketsa

Melonggarkan

Menimbang

Demikian bahasan kita kali ini mengenai KKO Taksonomi Bloom dalam rangka mempermudah penyusunan soal HOTS.

Sebagian besar materi dalam artikel ini kami olah dari jurnal: Moh. Zainal Fanani, dengan judul Strategi Pengembangan Soal Higher Order Thinking Skill (HOTS) dalam Kurikulum 2013, terbitan IAIN Kediri.

Jika anda mengehendaki untuk merujuk langsung kepada jurnal tersebut bisa membuka link berikut: https://jurnal.iainkediri.ac.id/index.php/edudeena/article/view/582

Terimakasih!

You May Also Like

About the Author: Ageng Triyono

Edutech Enthusiast|Curriculum Researcher & Developer|Independent Learner of History|Founder Kontenpositif.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *